Kuota Pertalite & Solar Bisa Habis Oktober-November

 Kuota Pertalite & Solar Bisa Habis Oktober-November

Jakarta – Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) menyampaikan bahwa kuota Bahan Bajar Minyak (BBM) jenis Pertalite dan Solar subsidi diperkirakan akan jebol pada tahun ini. Oleh sebab itu diperlukan upaya pengendalian dan penambahan kuota guna mengatasi hal tersebut.


Anggota Komite BPH Migas, Saleh Abdurrahman menyebutkan rencana penambahan kuota BBM untuk Pertalite dan Solar subsidi sampai saat ini belum diputuskan. Namun, jika kuota kedua BBM tersebut tidak ditambah pada tahun ini, kuota Pertalite dan Solar hanya cukup hingga Oktober-November mendatang.

“Antara Oktober- November bergantung perkembangan konsumsi,” kata Saleh kepada CNBC Indonesia, Jumat (1/7/2022).


Baca juga :  Kementerian ESDM Berencana Naikkan Harga BBM Pertalite dan Solar

Ia pun berharap dengan proses pendaftaran melalui website subsiditepat.mypertamina penyaluran BBM ke masyarakat lebih tepat sasaran. Sehingga kuota Solar dan Pertalite tidak melebihi kuota yang sudah ditetapkan pemerintah.

PT Pertamina sebelumnya membeberkan bahwa konsumsi BBM jenis Pertalite tahun ini diproyeksikan akan mencapai 28 juta Kiloliter (KL). Sementara kuota yang sudah ditetapkan pemerintah pada tahun ini hanya 23,05 juta KL.

Corporate Secretary PT Pertamina Patra Niaga, Irto Ginting menjelaskan bahwa Pertamina ditugaskan untuk menyalurkan BBM jenis Pertalite sebagai BBM penugasan sesuai kuota yang telah ditetapkan pemerintah. Sedangkan jika melihat tren konsumsi saat ini, jika tidak dilakukan pengaturan, maka kuota BBM jenis Pertalite diproyeksi akan jebol.

Baca juga :  Milan vs Inter, Siapa Yang Akan Menjuarai Liga Italia

“Realisasi 2022 untuk Pertalite itu bisa mencapai 28 juta KL sedangkan tahun ini kuotanya 23,05 juta KL hingga Mei realisasi Pertalite telah melebihi kuota 23%,” kata dia dalam konferensi pers secara virtual, Kamis (30/6/2022).

Kondisi yang sama juga terjadi pada penyaluran BBM Solar bersubsidi, menurut Irto jika tidak ada pengaturan, maka penyaluran BBM jenis Solar pada tahun ini diperkirakan akan melebihi kuota yang sudah ditetapkan yakni menjadi 17,2 juta KL. Sedangkan tahun ini kuota yang diberikan adalah 14,91 juta KL.

“Sehingga year to date bulan Mei 2022, realisasi subsidi telah melebihi kuota sebesar 11%,” katanya.

Baca juga :  Ini Pemicu Payudara Gatal

Adapun guna mendukung Revisi Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 191 tahun 2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Harga Jual Eceran BBM dan Surat Keputusan Kepala BPH Migas nomor 4 tahun 2020, Pertamina saat ini tengah mengembangkan aplikasi MyPertamina. Adapun aplikasi ini sebagai platform digital dalam penyaluran Pertalite dan Solar sesuai dengan peraturan BPH Migas nomor 6 tahun 2013.

“Tujuannya untuk apa? mendata siapa saja yang menerima subsidi BBM. Di sini komitmen Pertamina dalam menyalurkan BBM sesuai regulasi dan sesuai kuota yang ditetapkan sehingga subsidi energi bisa tepat sasaran,” ujarnya.[CNBC Indonesia]



Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari Samudrapost.com. Ayo bergabung di Grup Telegram "Samudra Post", caranya klik link https://t.me/samudrapost, kemudian join. Install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel, dan nikmati berbagai kemudahannya !


Facebook Comment

Berita terkait