Indonesia Impor Beras Paling Banyak dari India

 Indonesia Impor Beras Paling Banyak dari India

Jakarta – Indonesia diprediksi bakal mengimpor beras sebanyak 650 ribu ton pada periode tahun 2022/2021. Angka itu stabil dibandingkan estimasi impor beras tahun 2021/2022. Yang naik sekitar 8,3% dari impor periode tahun 2020/2021 yang sebanyak 600 ribu ton.


Demikian mengutip catatan departemen pertanian Amerika Serikat, USDA. Tentu saja, beras yang diimpor adalah untuk kebutuhan swasta atau industri dan konsumsi khusus. Seperti beras basmati yang tidak diproduksi di Indonesia.

Sedangkan untuk beras katagori beras medium, yang banyak dikonsumsi orang Indonesia, pemerintah hingga saat ini tidak mengizinkan impor. Dan, impor beras medium hanya dapat dilakukan oleh Bulog. Terakhir, izin impor diberikan tahun 2018. Sebanyak 1,8 juta ton.


Baca juga :  Repsol Akan Segera Lakukan Pengeboran Blok Andaman III

Dalam laporan terbaru yang dirilis USDA pada 29 Juni 2022, India jadi eksportir beras terbesar ke Indonesia di tahun 2021.

Porsi beras asal India tercatat mencapai 53% di tahun 2021, melonjak dari tahun 2020 yang hanya 3%.

Posisi kedua disusul Vietnam dengan porsi 16%, susut dari tahun 2020 yang mencapai 25%.

Baca juga :  Pengamat: Imigran Rohingya Di Aceh Harus Diuji Sampel Swab

Sementara pemasok terbesar kedua di tahun 2021 adalah Thailand dengan porsi 17%, anjlok dari tahun 2020 yang mencapai 25%.

“Saat ini, Indonesia menetapkan tarif impor beras sebesar Rp450 per kg untuk MFN. Pakistan adalah satu-satunya negara mitra FTA yang menikmati tarif impor nol persen dengan adanya Indonesia-Pakistan Prefential Trade Agreement (IP-PTA),” begitu bunyi laporan tersebut dikutip Jumat (1/7/2022).

Porsi beras asal Pakistan yang masuk ke Indonesia tahun 2021 adalah 13%. Angka itu menyusut drastis dari tahun 2020 yang mencapai 25%.

Baca juga :  Sejoli Aborsi 7 Janin di Makassar

Sementara itu, BPS pada 1 Maret 2022 merilis, produksi beras Indonesia tahun 2021 turun 0,45% menjadi 31,36 juta ton dibandingkan tahun 2020 yang mencapai 31,50 juta ton. Dipicu penurunan total luas panen sebesar 2,30% dari 10,66 juta ha tahun 2020 menjadi 10,41 juta ha tahun 2021.

Sedangkan India, pada 12 Aprill 2022, USDA merilis, potensi penurunan produksi beras di tahun 2022/2023 menjadi 125 juta ton dibandingkan estimasi tahun 2021/2022 yang mencapai 129 juta metrik ton.[CNBC Indonesia]



Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari Samudrapost.com. Ayo bergabung di Grup Telegram "Samudra Post", caranya klik link https://t.me/samudrapost, kemudian join. Install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel, dan nikmati berbagai kemudahannya !


Facebook Comment

Berita terkait