Ketua Gugus Tugas: Mungkin Selamanya Kita Hidup Dengan Covid-19

 Ketua Gugus Tugas: Mungkin Selamanya Kita Hidup Dengan Covid-19

Relawan PMI Kota Lhokseumawe, sedang menyemprot disinfektan di sejumlah sarana publik di kota itu. Sebagai salah satu upaya untuk mencegah penyebaran virus corona

Jakarta | Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo menyebut, hingga kini belum ada kepastian kapan pandemi virus corona akan berakhir.

Sehingga, masyarakat pun harus beradaptasi untuk bisa beraktivitas normal sambil menerapkan protokol kesehatan.

“Sejauh ini belum ada lembaga yang berani mengatakan kapan Covid-19 akan berakhir termasuk juga belum ada kepastian kapan vaksin akan ditemukan. Sehingga sangat mungkin kita akan selamanya hidup dengan Covid-19,” ujar Doni dalam video conference usai rapat terbatas bersama Presiden Jokowi, Senin (18/5/2020).

Baca juga :  Ini Jurusan untuk Formasi CPNS 2019 di Lhokseumawe

Doni mengatakan, Gugus Tugas telah memberikan beberapa masukan terkait strategi menghadapi kondisi new normal, termasuk pelonggaran Pembatasan Sosial Berskala Besar.

Namun dia menekankan pentingnya prakondisi melalui survei, kajian, dan riset terkait waktu yang tepat untuk memulai pelonggaran. Menurut dia, Presiden Joko Widodo telah meminta agar dilakukan kajian daerah-daerah mana saja yang sudah bisa diterapkan kebijakan pengurangan pembatasan. Hal itu harus dilihat berdasarkan data daerah mana yang angka penyebarannya masih rendah.

Baca juga :  Cuma Dalam Waktu 1 Bulan, 4. 557 Orang Positif Corona serta 399 Meninggal di Indonesia

“Tentu adalah daerah-daerah yang memiliki kriteria hijau. Kalau kita lihat dari 34 provinsi di Indonesia, memang tingkat kasusnya masih relatif rendah,” ucapnya.

“Tapi namun demikian tetap kajian secara data dan juga riset memiliki peran yang penting. Sehingga nantinya mana daerah yang dibuka mana yang diberikan pengurangan pembatasan tidak keliru,” sambung Doni. Soal hidup di era normal baru ini sebelumnya juga sempat disampaikan langsung Jokowi.

Kepala Negara menegaskan bahwa masyarakat harus hidup berdampingan dengan Covid-19 karena sampai saat ini vaksin belum ditemukan. Tak ada yang mengetahui pasti kapan pandemi akan berakhir.

Baca juga :  Film Standoff dan Pembunuh Bayaran

“Kebutuhan kita sudah pasti berubah untuk mengatasi risiko wabah ini. Itu keniscayaan, itulah yang oleh banyak orang disebut sebagai new normal atau tatanan kehidupan baru,” kata Presiden pada Jumat pekan lalu.

Hingga Minggu (17/5/2020) kemarin, jumlah kasus positif Covid-19 di Indonesia tercatat mencapai 17.514 kasus. Dari jumlah itu, 4.129 orang dinyatakan sembuh, dan 1.148 orang lainnya meninggal dunia.[Kompas]

Berita terkait