Wanita ini Mengaku Kecanduan Berhubungan Intim, 5 Kali Sehari Belum Cukup

 Wanita ini Mengaku Kecanduan Berhubungan Intim, 5 Kali Sehari Belum Cukup

Jakarta – Seorang wanita membagikan kisah hidupnya yang berantakan karena dirinya kecanduan berhubungan intim.

Rebecca Barker, wanita asal Inggris blak-blakan mengungkap dirinya mengalami kecanduan berhubungan intim sejak 2014 lalu.

Saking parahnya, Rebecca Barker harus berkonsultasi pada psikiater untuk mengobati kecanduan berhubungan intim yang ia alami.

Kondisi tersebut membuat ia tidak pernah merasa cukup dalam berhubungan seks.

“Yang lebih buruk lagi, berhubungan seks lima kali dalam seharipun tidak cukup bagiku,” kata Rebecca Barker.

Ibu tiga anak itu bilang, kondisi itu menguasai kehidupannya pada 2014 dan menghancurkan hubungannya dengan pasangan.

Pasalnya, kecanduan seks membuat Rebecca terus menerus memintanya pada pasangan untuk bercinta.

Baca juga :  Datangi Rumah Janda Larut Malam, Pria Ini Malah Sembunyi Di Loteng Saat Digerebek Warga

Ia mengaku, berhubungan seks adalah hal pertama yang dipikirkannya saat bangun tidur.

Parahnya, ia tidak bisa menghilangkan hal tersebut dari pikirannya.

Ia juga merasa segalanya mengingatkan dirinya akan seks.

Ia pikir kecanduan seks ini berhubungan dengan depresinya dan kurangnya serotonin.

Ia selalu merasa seluruh tubuhnya membutuhkan seks.

Selain itu, berhubungan seks memberikan dirinya pukulan sesaat dan lima menit kemudian ia menginginkannya lagi.

Akibatnya, ia menjadi seorang pertapa dan ia tinggal di rumah karena aku merasa malu.

“Hubungan seks adalah seluruh hal yang aku bisa pikirkan. Walaupun tidak ada orang yang dapat membaca pikiranku, hal itu tetap terasa sangat tidak nyaman bagiku berada di kelilingi orang lain,” kata Rebecca.

Baca juga :  Ikuti Arung Jeram Internasional 19-23 November di Aceh Tenggara

Dilansir dari BBC.co.uk, Senin (28/1/2020), kecanduan Rebecca akan seks menyebabkan masalah serius dalam hubungannya.

Pada awalnya, pasangannya menikmati hal itu, namun kemudian menjadi tidak dapat diatasi oleh pasangannya.

Setelah beberapa bulan pasangannya mulai mengajukan pertanyaan mengapa dan darimana hal itu bisa terjadi.

“Ia menuduh aku berselingkuh, ia pikir aku merasa bersalah karenanya dan itu sebabnya aku menginginkan seks dengan dirinya,” cerita Rebecca.

Pada November 2014, Rebecca ‘butuh mengakhiri’ hubungan itu dan tinggal bersama ibunya.

Ketika ia pergi, ia bilang kepada pasangannya bahwa ia perlu menenangkan diri.

Baca juga :  Penegak Hukum Harus Tindak Juga Pemakai Jasa PSK

Pasangannya membiarkan Rebecca pergi, dan kemudian hubungan mereka berakhir segera setelah kepergiannya.

Ia menambahkan sedang dalam perawatan psikater saat itu dan psikaternya mengatakan ia mengubah pengobatannya.

Namun, psikater tidak pernah mengatakan adanya grup yang bisa membantu atau lainnya.

Rebecca didiagnosa mengalami depresi pada 2012 setelah kelahiran anak ketiganya.

Ia mengatakan setelah kecanduan seks pada 2014, ia berganti pekerjaan, berpisah dengan pasangannya, dan pindah ke Prancis.

“Aku membuat banyak perubahan gaya hidup dengan tujuan untuk mengatasi depresi dan kecanduan  seks, dan bagiku hal itu bisa berjalan,” tutup Rebecca.[GR]

Berita terkait