Olahraga Catur Bisa Turunkan Berat Badan, Percaya?

 Olahraga Catur Bisa Turunkan Berat Badan, Percaya?

Samudrapost.com – Sebagian besar orang pasti berpikir, catur bukan olahraga yang membutuhkan banyak tenaga, sehingga tak mungkin para atlet catur bisa mengalami penurunan berat badan.

Namun, hal sebaliknya justru dibuktikan para atlet catur kelas atas ini.

Selama lima bulan lebih berada dalam kejuaraan Catur Dunia 1984 di Moskow, grandmaster catur asal Rusia, Analotoly Karpov mengalami penurunan berat badan hingga sembilan kilogram.

Lalu, Rustam Kasimdzhanov turun berat badan hingga delapan kilogram saat pertandingan catur di tahun 2004.

Dan, pada tahun 2018, Antipov menyimpulkan bahwa ia telah membakar 560 kalori hanya dalam dua jam.

Salah satu televisi kabel olahraga pertama di dunia, ESPN, mencoba mencari tahu mengapa olahraga stasioner ini bisa membuat para atlet mengalami penurunan berat badan.

Padahal, orang-orang biasanya memerlukan waktu dua jam olahraga dengan treadmill untuk bisa membakar 500 kalori.

ESPN, mencari tahu hal ini lewat Robert Spolsky, peneliti dari Stanford University yang mempelajari tubuh manusia.

Menurut dia, beberapa pemain catur merespons permainan seperti atlet elite mana pun.

Maka tak heran jika mereka mampu membakar hingga 6.000 kalori sehari selama turnamen, karena tingkat pernapasan, tekanan darah, dan kontraksi otot tiga kali lipat lebih tinggi.

Itu berarti selama turnamen mereka bisa menurunkan berat badan satu kilogram setiap harinya.

Juara catur Amerika Serikat dan pegolf nomor dua dunia, Fabiano Caruana, mengaku mengalami penurunan berat badan dari 61 kilogram menjadi 54 kilogram selama turnamen intens.

Marcus Rachel, ahli saraf Washington University, dan Philip Cryer, seorang ahli metabolisme, menjelaskan hal tersebut disebabkan oleh stres yang hebat.

Stres hebat dapat meningkatkan denyut jantung, dan menyebabkan tubuh memproduksi lebih banyak oksigen.

Baca juga :  Tertangkap Kamera, Lubang Hitam Telan Bintang Sebesar Matahari

Stres juga dapat menyebabkan atlet kehilangan nafsu makan dan tidur. Dua hal tersebut adalah faktor potensial yang menyebabkan berat badan turun.

Pengamatan ini membuat banyak juara catur untuk fokus pada sisi fisik dan mental permainan dalam persiapan turnamen mereka.

Misalnya, Caruana ia melakukan olahraga lari, renang, dan bermain tenis. Alhasil, tubuhnya mirip seperti atlet sepakbola.

Juara catur dunia saat ini, Magnus Carlsen Norwegia, meminta saran dari pelatih Olimpiade setelah ia menyadari kemenangan yang diraihnya telah memakan banyak waktu dan membuatnya kelelahan.

Kini, Carlsen rutin melakukan olahraga lari dan renang. Dia juga menyewa seorang koki pribadi untuk bepergian bersamanya dan menyiapkan makanannya.

Selama pertandingan, ia mengunyah permen karet untuk meningkatkan fungsi otak tanpa menambah terlalu banyak energi.

Dia juga mulai menjaga postur tubuhnya saat bertanding agar tak membuat leher sakit.

Pada November tahun lalu, Carlsen berhadapan dengan Caruana untuk mempertahankan gelar dunianya.

Setelah pertandingan berjalan remis, Carlsen mempertahankan gelarnya dan mengalahkan Caruana.

Untuk menghadapi pertandingan di tahun 2020, Carlsen kembali membentuk tubuhnya dengan rutin berolahraga treadmill.

Sumber : Kompas

Bagikan

Berita terkait